Skip to content

Huuaaa….. minyak tanah habis, gas elpiji juga nggak ada…..

Posted in Corat-coret

Bingung….bingung…..

Lagi masak air.. lho kok tiba-tiba kompornya mati. Cek dan ricek… gasnya habis. Beli dulu ah di warung sebelah.

Hah? Gas elpiji nggak ada? gimana dong?

O iya, kan ada jasa antar gas. Telpon ah.

Apa?? Habis???

“Pa, gimana nih. Nggak ada yang jual gas”

“O iya, katanya sekarang gas lagi langka. Harganya aja sampe 65 ribu lho!” kata suami saya. Nggak apa-apa deh harga agak mahal dikit asal bisa masak.

Akhirnya saya nyuruh adek saya keliling nyari toko yang jual gas.

“Ada tuh di toko sana” adek saya datang membawa kabar gembira. Tabung gas yang udah kosong dinaikin ke motor dan dibawa pergi. Nggak berapa lama adek saya udah balik lagi sambil senyum-senyum.

“Nggak ada. Orangnya salah ingat. Dikira masih ada padahal udah habis!”

What???

Terpaksa deh kompor minyak yang udah beristirahat selama dua tahun itu di ambil lagi. Mana udah karatan lagi.  Ya… balik ke jaman beheula deh… tapi nggak apa-apa, udah syukur masih bisa masak.

Tapi ini bener-bener membuat saya panik. Besok-besok gimana ya? Sekalian ah, beli minyaknya 5 liter, buat persiapan…

Kalo udah gini, kayaknya uang tidak berkuasa lagi. Biar mau beli dengan harga mahal kalo barangnya nggak ada, mau gimana?

Atau saya numpang makan aja di rumah mertua? hihihi malu dong ah!

“Makanya pake kompor listrik” adek saya usul.

Ting! Bener juga.. tapi saya kan nggak punya kompor listrik….(jadi ingat kompor listrik yang ketinggalan di kos-kosan di Bandung tea). Rice cooker? Hehe.. dulu udah saya jual ke tante saya soalnya dulu saya nggak butuh sih.

Ambil positifnya aja deh. Dengan ini kan saya jadi bisa bersyukur bahwa selama ini Allah udah ngasih banyak banget buat saya. Sekali-kali repot sambil menahan lapar (kompornya cuma satu, masakannya ngantri deh) nggak apalah.  Toh saya masih bisa makan. Gimana tuh orang lain yang belum tentu punya makanan untuk dimakan? Sungguh keadaan saya jauh lebih baik dari mereka. Lalu kenapa harus mengeluh?

Semoga Indonesia makin makmur deh.

3 Comments

  1. Hmmm… Harga gas makin mahal ya?
    Patut dipikirkan ini…

    Salah satu hikmahnya: Bisa makan bareng sekeluarga (kumpul-kumpul) di luar sembari memperhatikan masalah sosial yang ada…

    Hahaha…
    * sok bijak saya… 😀

    Makan diluar? maksudnya makanannya dibawa keluar rumah trus makan rame-rame? Soalnya kalo harga naik terus, kudu nabung banyak-banyak. Boro-boro makan di warung… tapi kalo di rumah makan punya mertua kayaknya asyik tuh! Ikutan?

    December 11, 2007
    |Reply
  2. Sebenarnya kalo mau hemat, ya back to nature. Pake kayu bakar lagi 🙂
    Tapi… ya efeknya berteman sama arang 🙂

    December 11, 2007
    |Reply
  3. pemerintah harusnya bertindak taktis dan cepat. kenapa berani2nya ngonversi minyak tanah ke gas.
    bisa jadi, gas sebenarnya banyak. tp, karena ada pemenuhan kebutuhan terhadap pengisian gas hijo yg dibagiin pemerintah, maka gas yg biru, mulai susah didapat. akh… payah deh pemerintah. mana BBM naik lagi … yg sengsoro, ya rakyat …………. karena, kalau presiden, or para dewan, pastinya aman stok gasnya. lha kita? siapa yg mo nyediain …? dasar pemerintahn goblok!

    waduh, nggak segitunya kalleee… sampe harus ngatain pemerintah kita goblok. Yang goblok tuh orang yang nggak bisa menemukan hikmah dibalik setiap kejadian. Ambil positifnya aja, kita kan jadi belajar hidup hemat dan jadi bisa menghargai setiap rezeki Allah

    May 12, 2008
    |Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *