Skip to content

Dear Fakhru, my only son.

Posted in Random Post

Dear Fakhru, my only son.

Baiklah kali ini mama memang benar-benar akan sangat cengeng.
Ini tidak mudah nak, melihatmu tumbuh menuju usia yang tak lagi anak-anak, pun belum lagi remaja.
Mama tahu itu juga tak mudah buatmu, tapi rasanya ini lebih sulit bagi mama.

Mungkin kamu tidak pernah ingat percakapan kita saat kamu masih di dalam rahim, dan mama yang selalu saja bercerita tentang apapun padamu. Kamu teman ngobrol paling asyik kala itu ☺️
Tapi semoga saja kamu ingat percakapan kita, di hari pertama kita bertemu.
Kita tak pernah tahu akan seperti apa dunia di hadapan kita, tapi kita berjanji pasti bisa melalui semuanya. Itu janji dua orang yang sangat berbahagia ☺️

Nak, kamu tahu apa yang paling istimewa? kita belajar tentang semua hal bersama..
Saat kamu belajar mengungkapkan semua dengan tangisan, itu adalah saat mama pertama kali belajar mencari tahu arti tangisan mu.
Saat kamu belajar makan, itu adalah saat pertama mama belajar menyuapimu.
Saat kamu coba-coba ngambek, itu adalah saat pertama mama belajar menebak-nebak isi pikiranmu.
Saat kamu membantah, saat itu mama harus belajar menjadi bijaksana.
Saat kamu melanggar kesepakatan kita, saat itu mama harus belajar agar bisa memberimu pelajaran tentang konsekuensi.

Nak, kamu tahu pelajaran yang paling sulit bagi mama? Ketika mama harus belajar untuk membiarkanmu melakukan segala sesuatunya sendiri.
Mama terbiasa melakukan semuanya untukmu, melindungimu, menentukan ini itu untukmu, memilih apa dan bagaimana untukmu, dan kau tak akan pernah tahu bagaimana bahagianya mama melakukan semua itu.

Nak, apakah kamu tahu bagaimana sesaknya mama ketika kamu berkata “saya bisa sendiri kok, Ma” ?
Ini bukan sakit karena serasa tak lagi dibutuhkan. Ini adalah kekhawatiran luar biasa, apakah mama sudah cukup membekalimu? Apakah mama sudah mengajarkan semua padamu? Apakah kamu akan benar-benar bisa? Apa kamu akan baik-baik saja?

😅 Ah, mama aneh yah nak?

Sekali lagi, ini tidak mudah bagi mama. Menahan diri sekuatnya untuk melihatmu bangkit sendiri setelah terjatuh, tersenyum manis ketika melihatmu dihukum guru karena lalai mengerjakan tugas sekolah, mengawasimu dari kejauhan saat kau beradu emosi dengan teman sekelasmu..
Mama tahu mama bisa menyelesaikan semuanya untukmu, tapi kita berdua juga tahu itu tak boleh betapapun mama menginginkannya.
Karena seperti katamu, kamu bisa melakukannya sendiri.

Anakku, butuh waktu bagi mama untuk kemudian menyadari bahwa tugas mama bukanlah membuat semuanya menjadi nyaman untukmu, melainkan untuk mendukung keputusanmu, mengarahkanmu ketika kau keluar jalur, dan mencintaimu sepenuh hati.

Well, nak.. kamu sudah besar sekarang.. dan mama mempercayaimu sepenuhnya.
Kamu akan menemukan banyak hal di dunia ini. Mungkin akan membuatmu ragu, atau bahkan takut.
Tapi buatlah keputusanmu sendiri. Jika suatu saat kau melakukan kesalahan (dan ya, suatu saat kau pasti akan berbuat salah), mama tahu kamu pasti bisa memperbaikinya, karena seperti katamu, kamu bisa melakukannya sendiri.

Mama akan selalu ada di sini. Penuh cinta untukmu.

24 Comments

  1. saya jadi menunggu bagaimana tulisannya kak Ama nanti kalau Fakhru tiba-tiba sudah bilang: ma, saya mau melamar si anu.

    jengjeng!

    mudah-mudahan saya masih ada umur panjang ketika masa itu datang…

    February 14, 2019
    |Reply
    • ama
      ama

      Aamiin… kalo sekarang sih ceritanya baru sebatas “Ma, putus ma sama itueh..”

      *doh

      February 14, 2019
      |Reply
  2. Fakhru, the sweet o’ mine. Saya ingin melihat lekaki muda ini menggebuk drum dan memainkan lagu Guns n Roses sekali lagi.

    February 14, 2019
    |Reply
    • ama
      ama

      hahaha… iye.. sering-sering ji manggung tapi nda pernah mi tampil solo drum.

      February 14, 2019
      |Reply
  3. Sehat-sehat dan bahagia selalu kak Ama dan Fakhru, semoga fakhru dapat istri yang baik dan sayang sama mertua supaya mamak ndak cemburu… Masih jauh, tapi pilih-pilih memang mi kak… 😐

    February 14, 2019
    |Reply
    • ama
      ama

      eh aduh.. kenapa saya jadi salah tingkah baca ini komen… kira-kira kita calon besan bukan yah? #ehh

      February 14, 2019
      |Reply
  4. Jadi teringat mama di kampung pas baca tulisan ini..bagaimana kasi sayang seorang mama terhadap anak laki-lakinya..Mama cuma bisa menelfon..ngak pulang cukup suaranya ajha mama dengar..jangan lupa sering-sering menelfon yah..hikss jadi sedih..

    February 14, 2019
    |Reply
    • ama
      ama

      cinta mama, unconditional.
      pulang atau tidak, cintanya tak akan kurang.

      jangan sedih, langsung packing saja kak 😉

      February 14, 2019
      |Reply
  5. Fakhru, sehat selalu.

    Kadang2 yang saya pikirkan justru kita orang tua ini -lah yang selalu belajar pada anak-anak. Terutama meruntuhkan ego kita saat selalu merasa diri sok tahu segalanya, dan merasa kita bisa mengatasi semuanya. Mungkin karena kita selalu merasa pengen terlihat sebagai orang tua yang sempurna.

    Sebenarnya, justru anak-anak bisa menjadi cermin kita.

    February 14, 2019
    |Reply
    • ama
      ama

      Iye, betul sekali kak.
      Setiap detik bersama anak selalu jadi ilmu baru.
      Setiap detik selalu berusaha jadi orang tua yg sempurna meski anak tak pernah meminta itu.
      Tapi setiap detik juga saya selalu disadarkan, bahwa sampai kapanpun tidak akan pernah jadi orangtua yang sempurna.

      February 14, 2019
      |Reply
  6. IRa
    IRa

    Hai Fakhru….kenalan yuk yuk yuk….

    February 14, 2019
    |Reply
    • ama
      ama

      -_- anakku itu nah… anakku -_-

      February 14, 2019
      |Reply
      • IRa
        IRa

        Nda bisakah saya melamar jadi menantu? Hahahaha

        Btw, saya saja yang mengasuh ponakanku sejak bayi terkadang baper kalo mengingat sebentar lagi dia jadi remaja. Remaja yang sudah punya dunianya sendiri. Tidak adami yang temanika tidur….hiksss….apalagi kalau anak sendiri. Pasti baper bawaannya

        February 15, 2019
        |Reply
  7. Mamak yang kalo Jalan sama anaknya kayak kakak adek. Mamak yang kalo jalan sendiri dikira anak SMA. Mamak yang Makin susah ngajak anak untuk jalan bareng. Mamak yang dulu dengar rengekan beli mainan sekarang dijapri beli kuota. Nasib mamak punyaku anak abegeh. hihihihihi..

    February 14, 2019
    |Reply
    • Maksudnya *punya anak abegeh*

      February 14, 2019
      |Reply
    • ama
      ama

      mama yg dipanggil sist… mama yg mendadak cantik kalo dia minta pulsa -_-

      February 14, 2019
      |Reply
  8. Demikianlah besarnya cinta seorang ibu kepada anaknya, apalah lagi yang semata wayang, semoga terus dikuatkan sabar dan ikhlasnya yah kak, tugas orang tua mengantarkan sang anak untuk bisa mandiri dengan segala bekalnya. Semoga Fakhru menjadi anak yang soleh dan sayang kepada kedua orangtuanya 🙂 amiin

    February 14, 2019
    |Reply
    • ama
      ama

      Aamiin.. ya Allah… makasih doanya kak…

      February 14, 2019
      |Reply
  9. Fakhru,kamu harus bangga punya mama yang menulis cintanya untukmu. Baca ini, seolah membaca suara hati seorang ibu di manapun, termasuk ibuku. Dan rinduku pada beliau semakin membuncah

    February 16, 2019
    |Reply
  10. Kok saya jadi mellow ya baca surat dari kak Ama untuk Fahru ini. Jadi kebayang kalau Bunay besar juga mungkin perasaan saya kurang lebih sama. Ya, kebayang saja di masa kecilnya apa-apa kemauan dan kebutuhannya kita yang urus trus tiba2 dia udah beranjak remaja dan bisa bilang , Ma saya bisa sendiri . . Itu jadi hal yang nggak disangka2 ya kak.

    February 16, 2019
    |Reply
  11. Ayi
    Ayi

    Sa jadi penasaran, seperti apakah kak Ama kalau jadi ibu mertua nanti. Tunggu-tunggumi kak Ama, nda lamami lagi itu.

    February 16, 2019
    |Reply
  12. Duh langsungka baper kak, baca ini postingan ta. Bagaimana kalau Ghaza juga beranjak dewasa mi? Siap meka waktu itu kah? Ini saja masih belum relaka kalau mauki nginap di rumahnya neneknya.

    February 16, 2019
    |Reply
  13. Saya punya 3 ekor keponakan bandel yang saya bantu asuh sejak lahir. Sekarang mereka sudah mahasiswa dan mahasiswi, dan yang satu sebentar lagi menyusul jadi mahasiswa. Sudah main pacar-pacaran, banyak mi odo-odonya, bikin pusying orang tuanya. Tapi entah kenapa kenangan mereka masih kecil selalu ada. Itu mi kapang biasa ibu2 bilang jangan terlaku cepat tumbuh di’? Hahaha

    February 16, 2019
    |Reply
  14. Baper ta baca kiii. Saya selalu mau bilang sama Ridwan, jangan terlalu cepat besar nak, bunda masih mau peluk-peluk. Fakhru sampai umur berapa masih mau dipeluk kak Ama?

    February 16, 2019
    |Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.